Suara Keheningan dalam Ibadah Memimpin!

Sebagai pemimpin ibadah kita sangat sering takut akan keheningan ketika kita memimpin ibadah. Kami pikir itu adalah “udara mati”, kami merasa canggung dan kami tidak tahu berapa lama itu harus bertahan, apakah itu harus ada sama sekali, dan bagaimana kami keluar dari periode keheningan kontemplatif dalam memimpin ibadah. Lagu lama mengatakan, “Diam Adalah Emas,” tapi terkadang tidak. Kadang-kadang hanya kuning biasa! Pagi ini di gereja saat saya memimpin penyembahan kami menyembah di sekitar lagu “Amazing Love”, dan itu mulai mereda menjelang akhir lagu, akhirnya mereda ke keheningan. Saya bisa merasakan kehadiran Roh di sana, dan keheningan berlangsung selama sekitar 10 detik.

Kemudian saya mulai menyanyikan kembali lagu itu, dan ketika orang-orang bergabung dengan saya, ada gelombang besar kekuatan Roh, dan saya kagum pada bagaimana sisa kebaktian (termasuk waktu khotbah dan pelayanan) meledak dari titik itu. Saya berkeliling dunia, saya melihat lagi dan lagi menyembah para pemimpin yang takut akan keheningan! Sebuah periode keheningan kontemplatif bisa menjadi kekuatan luar biasa dalam ibadah, namun setiap kali celah muncul kebanyakan pemimpin ibadah ingin mengisinya dengan sesuatu… doa, kitab suci, anekdot atau cerita.

Jadi, para pemimpin ibadah, saya menantang Anda baca surat Yasin untuk membiarkan keheningan memasuki pimpinan ibadah Anda. Saran saya adalah bahwa ini biasanya harus datang di akhir lagu yang cukup memuja, dan Anda tidak boleh memperpanjangnya (mungkin 5-10 detik), karena keheningan yang lama dapat menjadi sangat canggung bagi penonton. Kemudian untuk meluncurkan kembali musik, mengapa tidak mencoba memetik satu akord dan kemudian mulai bernyanyi hanya dengan suara Anda, perlahan, sengaja, dengan perasaan yang nyata dan dengan jeda panjang di antara frasa. Jika Anda mencoba ini dalam memimpin penyembahan Anda, Anda mungkin menemukan bahwa suara keheningan mungkin sebenarnya suara Roh berbicara kepada hati. Mengapa tidak mencobanya, karena jika keheningan dapat membawa orang ke hadirat Tuhan yang lebih besar, itu pasti layak untuk dikejar. Mari jadikan keheningan sebagai emas dalam memimpin ibadah kita, bukan kuning polos!